Monday, November 15, 2010

Greatest Love of All

The greatest love is for the only one - Him. 

Cinta paling agung hanya untuk-Nya, Allah swt. Itu pun, kita manusia berkongsi kasih dan cinta kepada-Nya.
Pun begitu, manusia selalunya tamak - mahukan semua kepada dirinya sahaja. Ungkapan berkongsi, terutamanya kasih sayang atau cinta tidak ada di dalam kamus hidup kita. Semahunya, bila ada insan yang menyayangi dan disayangi, cinta dan sayang insan itu sepertinya hak milik kekal kita. Saya terpanggil untuk berfikir sejenak, jika inilah hakikat kehidupan, maka sayang dan cinta yang paling agung seseorang itu bukan untuk-Nya?

Saya menanti dengan penuh harapan bahawa satu hari nanti Allah akan pertemukan saya dengan jodoh yang telah ditetapkan-Nya. Seperti maut, maka tidak ada satu kepastian yang mampu saya, sebagai hamba-Nya, ramalkan. Adakah aku ditakdirkan untuk terus bersendirian atau adakah Dia menyayangiku dan sudah punya ketetapan jodohku tetapi masih belum tiba masanya untuk aku diketemukan dengan pasanganku? Persoalan yang tidak mampu dijawab oleh sesiapa

Sungguhpun penantian itu adalah satu kewajipanku, namun adalah satu kepastian yang mana tidak memberi sebab untuk saya untuk menanti dengan hanya berdiam diri. Dipinjamkan Dia kepadaku dunia ini, kehidupan ini, nyawa ini, kesenanganku ini, keluargaku ini, rakan-taulanku ini dan segenap manusia di muka bumi ini bukan sekadar untuk pandanganku. Segala yang dipinjamkan-Nya supaya aku dapat memenuhi tuntutan-Nya kepadaku selagi jasad bersatu dengan rohku. 

Sesungguhnya rasa amarah, iri hati dan cemburu itu milik Allah. Kita manusia hanyalah hamba kepada-Nya. Saya hairan kenapa mudah benar manusia menunjuk-nunjuk perasaan amarah, iri hati dan cemburu kepada sesama manusia? 

Saya insan yang punya banyak kekurangan. Amal ibadat masih sangat sedikit. Akur, saya bukanlah insan yang layak untuk mempersoal isi-kehidupan insan lain. Hati saya sangat tersentuh bila mana tiada kemampuan untuk mengelak dari menjadi victim kepada perasaan iri hati, cemburu dan amarah manusia lain. 

Segala yang berlaku pasti ada hikmah disebaliknya. Andai aku perlu menanti sepanjang kehidupanku, dek kerana itulah ketentuan-Nya, aku redha. Cuma, aku tidak mampu untuk berdiam diri dan hanya menanti. Kerana Allah telah berjanji untuk memberi nikmat dan rezeki pada hamba-Nya yang berusaha.

...and He promises to always love and blessed me, without bias. Insya-Allah, akan diketemukan jua aku kepada pasanganku, satu hari nanti.  



What Say You?

2 comments:

as the saying goes...
good things come to those who waits...
so patience and just stay strong gurl...
huhu...

semua kerja syaitan dia telah berjanji dengan Allah untuk sesatkan manusia. Allah dah perkenankan permintaan iblis di panjangkan usia sampai ke hari kiamat.

perasaan amarah, iri hati dan cemburu ada dalam diri kita. iblis mempergunakan benda itu supaya kita saling mendengki saling bermusuhan dan saling bertumpah darah.

kita kena lawan iblis. dia akan mengunakan kelemahan kita sendiri untuk mencapai matlamat dia.

dekatkan diri kepada Allah. baru kita kuat untuk lawan iblis. sekali gus lawan perasaan tersebut, lawan amarah, lawan iri hati, dan juga lawan cemburu. itu semua adalah penyakit hati… dan Al-Quran adalah penawarnya :)

Post a Comment

Related Posts with Thumbnails